oleh

Perang Dagang dan Sanksi Iran Naikan Harga Minyak

Singapura, – Harga minyak naik tipis pada Senin (22/10/2018) karena kondisi pasar diperkirakan akan mengetat setelah sanksi Amerika Serikat (AS) terhadap ekspor minyak mentah Iran diberlakukan bulan depan.

Minyak mentah Brent diperdagangkan pada US$79,88 per barel pada pagi ini waktu Indonesia, naik 10 sen dari harga penutupan terakhir.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS diperdagangkan di US$69,31 per barel, naik 19 sen dari harga penutupan.

Penggerak harga utama di Asia pada hari Senin adalah semakin nyatanya sanksi AS terhadap ekspor minyak Iran, yang akan dimulai pada 4 November mendatang.

Saat Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada bulan Juni setuju untuk meningkatkan pasokan guna mengatasi gangguan yang sudah diperkirakan Iran akan terjadi, sebuah dokumen internal yang dilihat oleh Reuters menyatakan bahwa OPEC sedang berjuang untuk menambah beberapa barel minyak ke pasar karena peningkatan pasokan Arab Saudi tertutup oleh penurunan produksi di Iran, Venezuela, dan Angola.

Fatih Birol, direktur eksekutif International Energy Agency (IEA), pada hari Senin mengatakan produsen lain mungkin berjuang untuk sepenuhnya mengisi kekurangan pasokan dari Iran, dan langkah itu ditambah dengan permintaan yang kuat, karena harga minyak bisa naik lebih lanjut.

Pedagang mengatakan konsumen minyak utama menimbun untuk mengantisipasi gangguan lebih lanjut.

“Di China, permintaan musiman lebih tinggi dan penimbunan yang dicurigai terjadi, sementara AS dan OECD terus menumpuk stok menjelang terjadinya gangguan pasokan potensial musim dingin ini,” kata Stephen Innes, kepala perdagangan untuk Asia/Pasifik di broker berjangka Oanda di Singapura, seperti dilansir dari Reuters.

Meskipun demikian, Innes mengatakan pasokan minyak global secara keseluruhan saat ini cukup untuk memenuhi permintaan.

Ada juga beberapa tanda peningkatan output, terutama di Amerika Utara.

Perusahaan pengebor minyak di AS menambahkan empat rig minyak dalam seminggu hingga 19 Oktober, sehingga jumlah total menjadi 873, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat, meningkatkan jumlah rig ke level tertinggi sejak Maret 2015.

Jumlah rig AS adalah indikator awal dari output masa depan. Dengan aktivitas naik lagi setelah berbulan-bulan stagnasi, produksi minyak mentah AS juga diperkirakan akan terus meningkat.

Melihat lebih jauh, kekhawatiran bahwa perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China akan menghambat pertumbuhan ekonomi sehingga dapat membebani prospek harga minyak.

“Dampak penuh perang perdagangan AS-China akan memukul pasar pada 2019 dan dapat bertindak sebagai hambatan besar pada permintaan minyak tahun depan, meningkatkan kemungkinan pasar kembali ke surplus,” kata bank Emirates NBD dalam sebuah catatan riset.

Perusahaan pialang pengiriman Eastport pada hari Senin mengatakan bahwa “manufaktur China mulai melambat” dan bahwa “usulan Trump untuk mengenakan tarif impor pada tambahan. Barang-barang China mulai 1 Januari akan menjadi hambatan lebih lanjut pada perdagangan.”

Komentar

News Feed